Tuesday, May 21, 2013

Kloning Bayi, Ilmuwan Kembangkan Embrio di Laboratorium Untuk Membentuk Manusia Seutuhnya

Prospek bayi kloning telah bergerak selangkah lebih dekat setelah para ilmuwan diekstraksi sel induk dari embrio manusia diciptakan di laboratorium.Terobosan ini bisa menyebabkan sel-sel disesuaikan untuk membantu mengobati dan bahkan menyembuhkan berbagai penyakit, seperti Alzheimer multiple sclerosis.
Namun, hal ini juga menimbulkan momok bayi yang dikloning di laboratorium.Hal ini dapat memungkinkan pasangan yang kehilangan seorang anak untuk membayar penciptaan 'kloning'. 

Dr David King, pendiri kelompok kampanye Human Genetics Waspada, menyerukan larangan internasional tentang kloning manusia dan mengatakan itu adalah 'tidak bertanggung jawab dalam tingkat ekstrem' karena telah menerbitkan rincian teknik stem-cell. Seperti kejadian di Oregon Health and Science University tentang pengkloningan domba.


Pertama, Dr Shoukhrat Mitalipov mengambil telur disumbangkan oleh wanita muda yang sehat dan dihapus DNA mereka. Dia kemudian menempatkan sel-sel kulit dalam berlubang-out telur dan menggunakan zap listrik untuk membuat mereka mulai berkembang menjadi embrio.

Ketika embrio berumur lima atau enam hari, dan sekitar ukuran kepala peniti, Dr Mitalipov berhasil memanen mereka untuk dijadikan sel induk. Sel-sel ini, dikenal sebagai 'sel induk', mampu berubah menjadi setiap jenis sel dalam tubuh dan secara luas dilihat sebagai potensi perbaikan kit untuk sakit, rusak dan usang bagian tubuh.


Dr Mitalipov telah menghabiskan bertahun-tahun untuk menyempurnakan teknik ini, yang melibatkan memberi asupan kafein pada titik kunci dalam proses pada telur. 

Dia berkata: "Temuan kami menawarkan cara baru untuk menghasilkan sel induk untuk pasien dengan jaringan disfungsional atau rusak dan organ. 'Sel induk tersebut dapat regenerasi dan menggantikan mereka sel yang rusak dan jaringan dan mengurangi penyakit yang mempengaruhi jutaan orang.

"Sementara ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam mengembangkan pengobatan sel induk aman dan efektif, kami percaya ini adalah langkah maju yang signifikan dalam mengembangkan sel-sel yang dapat digunakan dalam kedokteran regeneratif."

Diharapkan dengan teknik ini juga dapat menghapuskan sistem obat dan diganti dengan cara yang lebih muah untuk menyembuhkan penyakit.

Dr Paul De Sousa, dari Edinburgh University, mengatakan bahwa meningkatkan pemahaman kita tentang telur wanita bisa mengarah pada pengobatan baru untuk infertilitas. Namun, para ilmuwan lain memperingatkan bahwa penelitian baru membawa kita lebih dekat dengan bayi kloning.


Di Inggris, hukum menyatakan bahwa embrio kloning harus dihancurkan setelah 14 hari, dan itu adalah ilegal untuk menanamkan mereka pada seorang wanita. Dr Mitalipov mengatakan ia telah gagal menciptakan monyet bayi melalui kloning, dan bahwa oleh karena itu tidak mungkin teknik dapat digunakan untuk mengkloning manusia.

Pada tahun 2004 Hwang Woo-suk dari Korea Selatan mengklaim telah mengkloning embrio manusia pertama dan diekstraksi sel induk dari itu.
Ini kemudian muncul bahwa data itu dibuat, dan ia dihukum karena penggelapan dan biaya lainnya.

(dailymail)

No comments:

Post a Comment