Saturday, May 18, 2013

China Berjuang Selamatkan Oasis Berumur 2000 Tahun Dari Gurun Yang Hampir Memusnahkannya

Ini adalah Oasis Kuno di tengah gurun pasir Cina, yang saat ini sedang terancam hancur dan pemerintah negara tersebut sedang berusaha untuk menjaganya.
Terletak sekitar 6 km dari kota Dunhuang di barat Cina, danau Crescent (Yueyaquan dalam bahasa Cina) adalah mata air segar yang berbentuk setengah bulan.

Oasis yang diperkirakan telah berumur 2000an tahun ini mulai menyusut karena pengikisan pasir sehingga pemerintah sedang berusaha untuk menyelamat peninggalan berharga tersebut.

Danau tersebut pada tahun 1960 masih memiliki 5 meter kedalamannya dan pada tahun 1990 kedalamanya tinggal 1 meter saja, penurunan volume airnya sangat drastis.

Akhirnya pada tahun 2006 pemerintah setempat memutuskan untuk masuk dan menyelamatka Oasis tersebut dengan mengisi air ke dalamnya.

Danau ini memiliki 218m panjang dari timur ke barat dan 54m lebar dari utara ke selatan dan memiliki mata air murni.

Sebelah danau adalah pagoda tradisional dan sebuah jalan dengan berjajar kios-kios souvenir. Situs ini populer dengan turis yang naik unta oleh pemandu ke puncak bukit sekitarnya.

Dikelilingi oleh pegunungan tinggi, Dunhuang memiliki iklim kering dan sangat panas di musim panas dan dingin di musim dingin.

Penggurunan telah menjadi masalah lingkungan utama di Cina yang pemerintah telah berusaha untuk mengatasi dengan berbagai cara.

Ini termasuk penciptaan yang diusulkan dari 'green wall' hutan untuk melawan penyebaran gurun.
• Yueyaquan Crescent Lake di Dunhuang, utara barat China benar-benar dikelilingi oleh bukit pasir. Wilayah tandus hampir tidak mendapatkan hujan setiap tahun

• Danau kecil itu menghilang cepat dengan penurunan dramatis

• Tingkat air yang diyakini telah meningkat setiap tahun sejak itu mulai diisi ulang pada tahun 2006.

• Turis mengambil naik unta ke bukit-bukit pasir di sekitar danau yang menonjol di antara pasir gurun

• Pemerintah China berencana untuk memperkenalkan berbagai langkah untuk mengatasi meningkatnya penggurunan yang mengancam berbagai daerah

• Wilayah ini telah menderita karena meningkatnya penggurunan dalam beberapa dekade terakhir

 
• Guides, mengenakan jaket merah, menunggu perdagangan.

• Seorang pria, terlihat melintasi gurun kering di sekitar danau.

• wisatawan di samping sekelompok unta. Daerah ini menderita suhu ekstrem dari suhu musim panas yang sangat tinggi untuk musim dingin

• Seekor unta kelelahan istirahat di pasir dengan yang lain rekan-rekan panduan seluruh daerah tersebut.

• Sebuah kereta membawa sekelompok wisatawan di danau. Kota Dunhuang sangat bergantung pada pariwisata dan memiliki sejumlah situs bersejarah dating kembali ke Dinasti Han

No comments:

Post a Comment