Monday, March 4, 2013

Bayi Perempuan Dari Mississippi 'Sembuh' Dari HIV

Waw..Bayi Mississippi sembuh dari HIV
Seorang bayi perempuan di Mississippi Amerika Serikat yang lahir dengan membawa virus HIV berhasil disembuhkan setelah menjalani perawatan dini dengan obat-obatan standar.

Sejumlah ilmuwan dari Amerika Serikat pada Minggu mengatakan bahwa kasus bayi Mississippi tersebut secara potensial dapat membuka kemungkinan pendekatan baru menghilangkan infeksi HIV pada korban yang masih berusia sangat muda.

"Ini adalah sebuah bukti bahwa HIV yang menginfeksi bayi sangat mungkin disembuhkan," kata Dr. Deborah Persaud, ahli virologi dari Universitas John Hopkins yang merepresentasikan penemuan tersebut di "Conference on Retroviruses and Opportunistic Infections" di Atlanta.

Para ilmuwan percaya bahwa penggunaan perawatan antiviral secara dini dapat mencegah HIV dalam bayi membentuk "viral reservoir" yaitu rangkaian sel terinfeksi HIV yang sulit diobati.

Setelah menjalani perawatan, sistem imun dalam bayi memberi respon dan serangkaian tes menunjukkan bahwa level virus dalam tubuh terus menurun.

Sang bayi menjalani perawatan selama 18 bulan, namun kemudian berhenti menemui dokter selama kurang lebih 10 bulan.

Setelah periode 10 bulan tanpa perawatan, Dr. Hannah Gay yang menangani anak tersebut meminta tes darah standar dilakukan untuk melihat  kondisi bayi sebelum kembali menjalani terapi antiviral.

Yang kemudian ditemukan oleh Gr. Gay sangat mengejutkan. Dua tes darah yang dilakukan menunjukkan tidak adanya HIV dalam level yang dapat terdeteksi. Hasil yang sama juga muncul dalam tes yang khusus untuk mengetahui adanya infeksi HIV dalam tubuh.

Karena sebelumnya perawatan sang bayi sudah dihentikan selama 10 bulan, para dokter berani mengambil kesimpulan bahwa bayi tersebut telah berhasil disembuhkan.

Meskipun demikian, sejumlah dokter mengingatkan orang tua untuk tidak tergoda untuk menghentikan sementara perawatan hanya untuk mengetahui jika anaknya sudah sehat.

Dalam kasus normal saat pasien berhenti menjalani proses pengobatan, virus HIV muncul kembali. Periode tanpa perawatan itu juga mempertinggi resiko HIV dapat mengembangkan kemampuan yang membuat mereka kebal terhadap obat-obatan.

Para peneliti saat ini berusaha untuk menemukan tanda-tanda biologis yang dapat digunakan dokter sebagai dasar menghentikan terapi untuk sementara waktu seperti dalam kasus bayi Mississippi.


(BBC)

No comments:

Post a Comment